Nasional

Pilgub DKI Jakarta

Anis Baswedan Tulis Surat Terbuka Buat Ahok. Inilah Isi Suratnya

Sumber Foto Tribunnews.com

Bakal calon Gubernur DKI Jakarta Anis Baswedan, menulis surat terbuka kepada Gubernur Basuki Cahya Purnama atau yang akrab disapa Ahok. Surat tersebut terkait dengan pernyataan Ahok yang belakangan ini menjadi sorotan publik, lantaran dianggap ‘melecehkan’ umat Islam akan pernyataannya saat berkunjung ke Kepulauan Seribu, beberapa waktu lalu.

Surat yang di tulis melalui akun Facepage Anis itu  meminta Ahok untuk  introspeksi diri dan lebih dewasa dan lebih bijak. Pada postingan yang dikirim pada Sabtu (8/9) 20.38 wita itu, Ia juga meminta kepada orang nomor satu di Jakarta itu untuk menghormati keberaganan di Indonesia dan kebinekaan.

Berikut Surat Terbuka Anis Baswedan 

Tanggapan terhadap Pernyataan Gubernur DKI

Asslkm wr wb

Ibu, Bapak, teman-teman semua,

Hari-hari ini ketenteraman terganggu, kenyamanan terusik dan kemarahan tersulut oleh pernyataan Gubernur DKI Jakarta.

Pernyataan Gubernur DKI Jakarta dalam sebuah acara resmi pemerintah daerah dengan merujuk pada ayat suci Al-Quran sangatlah tidak perlu, tidak relevan dan tidak tepat. Karena itu jangan justru menyalahkan orang banyak yang merasa tersinggung, namun introspeksi diri adalah langkah yg lebih bijak dan dewasa.

Gunakan cara dan kata yang patut, serta rasa hormat bila menyebut sesuatu yang dipandang sebagai suci oleh siapapun. Bangsa ini bhinneka, maka hormatilah kebhinnekaan itu.

Di Indonesia ini tak terhingga banyaknya orang yang bekomitmen dan bekerja untuk menjaga suasana damai dan saling menghormati. Bukan pekerjaan yang ringan. Mereka semua itu menjaga suasana negeri ini agar terbebas dari sentimen negatif terkait SARA dalam kehidupan sehari-hari. Kamipun memiliki komitmen itu, apalagi dalam kampanye Pilkada ini.

Komitmen dan ikhtiar menjaga kedamaian serta mengeratkan tenun kebangsaan itu harus bersama-sama, dan itu semua tidak bisa dikerjakan hanya oleh sebagian kita sementara ada pihak menganggap sepele, apalagi tak sensitif tentang pentingnya menghormati.

Menjaga tenun kebhinnekaan jadi berat, sulit dan rumit jika ada pihak yang terus-menerus mengancam dengan pernyataan-pernyataan tak sensitif dan tak menghormati. Ikhtiar banyak orang yg berusaha merawat kedamaian itu jadi dicederai oleh ucapan tak sensitif dan tindakan tak patut.

Dan, apabila ada pihak-pihak yang merasa perlu untuk menuntut secara hukum atas pernyataan itu, maka itu harus dipandang sebagai suatu yang wajar ditempuh dalam sebuah negara hukum seperti Indonesia. Kata dan perbuatan bisa memiliki konsekuensi hukum. Kita harus menghormatinya.

Maka sekali lagi, mari jaga komitmen menjadikan Pilkada DKI Jakarta ini sebagai pesta demokrasi dan festival gagasan yang penuh dengan kesejukan dan keceriaan.

Mari kita semua menjaga keeratan tenun kebangsaan kita.

Salam,
Anies Baswedan
8 Oktober 2016

Click to comment
To Top
%d blogger menyukai ini: